Feeds:
Posts
Comments

Sayang

Menjalani lagi hari demi hari tanpa kamu.

Ku fikirkan telah jauh aku tinggalkan.

Namun cahaya cinta ini sering menjelmakan bayang engkau. Di mana-mana.

Ku fikir ku sudah gila. Gila bayang kata mereka.

Hinakah tingkahku ini?

Saatku menzahir rasa hati yang tiada sembunyi?

Bila sendiri hanya bayangmu yang menemani.

Seorang lagi. Saat telefon sepi. Saat rumah sunyi.

Membuka kotak lama di bawah kamar.

Tiada debu. Masih baru.

Membaca warkah lama. Senyum sendiri. Air mata di pipi.

Sudah puas merindu. Diam dalam mata yang pejam.

Sebak benar dada. Tiada udara.

Separuh nafasku hilang.

Ada pada rindu yang kecam.

Adakah engkau tahu sayangku??

Ruang kalbu kian membengkak.

Menanti bernanah bisa.

Adakah engkau peduli sayangku??

Barah yang makin menjalar kejam

Menanti nadi terhenti.

Meski hanya nafi di beri.

Ku tetap disini menanti.

Biarku gila. Biarku hina.

Biar pipi tersorong-sorong.

Selagiku bernazam hamba.

Selagi itu aku setia.

Menanti ria di kilas duka.

Aku Bodoh

Berlari seakan menapak,

Terbang seakan melayang,

Di situ aku,

Membilang jari si kudung,

Menyisir rambut si botak,

Akal hilang menjadi abdi,

Mahar untuk menebus cinta mati,

Akal dangkal menjadi korban,

Harga untuk belahan kaca,

Hajat menyeri jari manis,

Terhiris hingga ke kalbu berdarah,

Memang aku BODOH,

Melawan suratan dan kepastian,

Menukar hitam menjadi putih,

Memang aku BODOH,

Menyimbah minyak pada marak api,

Menatang tangan pada kilau pedang,

Hanya pada KEBODOHAN itu,

Aku mengerti erti BIJAKSANA,

Aku hayati maksud AKAL,

Aku selami tafsiran IMAN,

Benar kata pujangga lama,

Ikutkan hati mati,

Ikutkan nafsu lesu,

Ikutkan rasa binasa,

Dari KEBODOHAN AKU ini,

Aku sedar..

Bersujudlah..pimpinlah HATI dan AKAL ini,

Dengan IMAN..

All right reserved. Copyright controlled.2013

Gusar Aku, Pasti Engkau

Mengetap enggan mengukir,

Menggeleng enggan mengangguk,

Sudahkah kering dek bahang puatang?

Menguyah enggan menelan,

Memaling enggan menatap,

Sudahkah kesasar dek gelora sebal?

Jemari menghitung hari,

Hati membilang waktu,

Curiga bersarang debar,

Termeteraikah ikatan murni?

Terjelmakah pelangi cinta?

Menanti jawapan agar pasti,

Menunggu terbalas duka hati,

Lihat….

Di matamu,

Di hatimu,

Adakah aku?

Lihat….

Di bahumu,

Di tanganmu,

Adakah pimpinan mu?

Lihat….

Sudahkah engkau berada di laman itu?

Yang telah terkunci sekian lama?

Bukalah…

Dengan lafaz CINTA MURNI dan SUCI mu,

Aku menunggu…

 

HARAPAN

Imej

Gelap membakar lilin malam,

Makin lewat, makin singkat,

Tiada ternyala sumbu pelita,

Bagai meninta titik nian,

Meriwayat ratip sepi yang sunyi,

Hanya ada titis embun,

Hanya ada irama unggas,

Lapang buana malap cahaya,

Kecil tapak tangan selangit harapan,

Pantaskah langkah nanti?

Meniti titian perhitungan si abdi,

Menitis lagi,

Bersama titis nian malam dan embun pagi,

Mengimbau riak takbur,

Mentaksir bibit dosa,

Hitamkah kalbu sepekat malam ini?

Sucikah diri sejernih embun pagi ini?

DI SINI AKU..

Mega menyinar padaku yang buta,

DI SINI AKU..

Menunggu khatam malam menyambut siang,

MOGA MASIH ADA TERANG ESOK..

 

 

PILIHANKU..

Apa yang setiap orang mahukan dalam hidup memang tidak pernah akan sama. Walau kita di dalam satu bahtera yang sama, meredah ombak laut yang sama namun, apa yang sebenar-benarnya kita mahukan di dalam hati kita ini  hanya kita sahaja yang tahu. Seperti aku, walau aku lalui haluan ini, aku tidak pernah lari dari memikirkan INI BUKAN YANG AKU MAHU. Aku tidak pasti mengapa kaki ini terus melangkah walaupun hati ini berat untuk berangkat bersama. Salah kah aku andai aku memilih jalan lain walau aku sudah sampai ke sini? Tidak berertikah jalan yang aku lewati selama ini andai sekarang aku nekad untuk pergi? Apa kata orang tua ku? Apa kata saudara maraku? Aku buntu..

Sejak dari dulu lagi, cinta aku ini aku pendamkan. 23 tahun berlalu, aku masih lagi mencintainya tanpa ada yang kedua. Bilakah pula aku akan melamarnya untuk diri aku. Setelah 6tahun aku semaikan cinta pada sesuatu yang pilih bukan dari suci hati ini. Tapi, mengikut kehendak Takdir yang tiada menemukan aku dengan cintaku yang abadi.. Aku turutkan, dengan harapan 6tahun itu boleh mencambahkan benih cinta. Ku pujuk hati ini agar menjadi yang terbaik walau bukan pada cinta sejatiku. Masa makin berlalu, aku kini sudah menggenggam impian. Orang tuaku senyum bangga. Anak mereka sudah menjadi seseorang. Hari-hari berlalu,semakin aku rasa ini bukan duniaku.. Aku MAHU YANG LAIN. Walau tidak gah di mata orang, CINTAKU itu boleh membuat ku bahagia.

Sudah tiba masanya, aku tunaikan hajat yang tersimpan lama. Melamar CINTA ku itu jauh ke dalam lubuk hati ku. Untuk lebih mengenalinya, mendalaminya dan memahaminya agar aku bisa hidup bahagia bersamanya. Maafkan aku andai langkah ini menyebabkan ada hati terluka, namun aku pinta, hormatilah keputusan aku ini…kerana yang hidup dalam dunia aku ini aku. Aku yang rasa.. Aku harap dengan keputusan aku ini, aku bisa hidup lebih tenang, tanpa dendam dan tanpa sesalan. Yang berlalu aku jadikan kolek mengemudi hidup aku ini. Tidak pernah membazir ilmu yang ada di dada manusia itu. Aku percaya, walau ini jalan yang aku pilih, pengalaman ini tidak akan aku lupakan bahkan aku jadikan bekalan hidup. Semoga, langkah aku kali ini lebih bererti kerana aku MENAJDI DIRI AKU SENDIRI…

Hanya Aku..

Kali pertama kita bertemu, limpahan rasa syukur aku panjatkan pada Illahi. Engkau yang menerima aku menjadi sebahagian dari hidupmu. Walau cuma secebis, aku tetap bersyukur. Tidak dapat aku hitung aksara ria tika kita bersama. Meredah suka, duka, jatuh dan bangun kehidupan. Aku menghargai ukhwah kita ini dengan munajat. Aku kasihi ukhwah kita ini dengan kuntuman rindu.

Mergas tua itu malar, subur,

Hijaunya menyimpan denyut rahsia,

Kicau burung tenggelam dalam sunyi,

Gusar hari padam dalam bayangan,

Damainya sandiwara sengsara,

Lagu dedaunan hilang irama,

Walang masa pintang bersama desir angin,

Di situ dia merindu,

Suara hibanya tandus pada abai,

Di situ hatinya murih,

Keluhnya karam pada luputnya ingatan,

Akhirnya dia sedar,

Hanya dia yang merindu,

Hanya dia yang menyayangi,

Hanya dia yang menghargai,

SENDIRI..

Aku dalami puisi ini.. Aku melihat aku dan kamu. Biar telah jauh masa dan jarak memisahkan. Aku masih di sini, merindu, menyayangi, mengasihi dan menyayangi. Walaupun aku tahu aku umpama mergas tua itu, tapi aku tetap di sini. Andai nanti engkau kembali dan tiada aku menanti.. Ketahuilah bahawa ILLAHI telah memanggil ku pergi..

 

 

 

Malam

Malam itu tiada beza,

Indah pekat malam hanya bintang bersinar,

Di dadaku ada debar…gusar,

Di hatiku ada sayu…pilu,

Cuba aku lorekkan pada alang tingkah,

Hanya juraian pedih menggila…menikam-nikam dada,

Mengapa cinta itu tiada bahagia??

Hanya ada derita mengiringi derap tapak kisahku,

Bukankah cinta itu indah rasanya??

Mengapa tunas rasa cintaku tidak menjamah manisnya??

Aku bertanya dan terus bertanya…

Alpa pada hakikat,

Tentang aku..bukan tentang dia..

Cinta aku hanya persinggahan,

Cinta aku hanya mainan,

Cinta aku hanya gurauan,

Cinta aku tiada keikhlasan,

Kerana telapak kalbuku hambar,

Tiada takhta kesempurnaan,

Aku redha…..

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.